Cara Kalibrasi Tensimeter Digital

Bagaimana cara kalibrasi tensimeter digital? Sphygmomanometer atau tensimeter atau bisa juga disebut dengan istilah blood pressure monitor ialah alat yang dipakai untuk pengukuran tekanan darah. Alat ini menampilkan hasil pengukuran berupa nilai tekanan diastol dan sistol. Biasanya untuk nilai tekanan sistol sendiri terdapat di bagian atas, sementara nilai tekanan diastol terletak di bagian bawah.

Jadi, jika ada seseorang memiliki tekanan darah dengan nilai 120/80. Ini artinya, tekanan sistol pada orang tersebut bernilai 120, sementara tekanan diastolnya bernilai 80. Adapun tekanan sistol ini ialah tekanan saat jantung berkontraksi memompakan darah yang kaya oksigen menuju arteri. Sementara, tekanan diastol ialah saat organ jantung mempersiapkan kontraksi selanjutnya.

Jenis-Jenis Tensimeter

Sekarang ini, ada 2 jenis tensimeter yang dapat digunakan diantaranya :

1. Tensimeter Digital

Adalah alat yang penggunaannya lebih mudah daripada tensimeter manual. Dimana alat ini bisa memberikan hasil pengukuran tanpa perlu mendengarkan bunyi Korotkoff atau bunyi aliran darah, serta hasil pengukurannya dapat dilihat di layar. Selain itu, beberapa tensimeter digital bisa mencetak hasil dari pengukuran tensi darah.

2. Tensimeter Manual

Pada alat tensimeter manual sendiri, biasanya dibedakan ke dalam 2 jenis tensimeter yaitu tensimeter air raksa dan aneroid. Untuk mengoperasikan kedua tensimeter manual tersebut sama meskipun pengoperasian alat tersebut cukup rumit menurut orang awam. Adapun perbedaan kedua macam tensimeter manual tersebut ialah pada alat pembacaan hasil pengukuran yang mana dalam tensimeter aneroid sendiri, Kamu bisa melihat pengukuran lewat angka yang ditampilkan oleh jarum yang terdapat pada bagian cakra angka.

Sementara itu untuk tensimeter raksa sendiri, Kamu bisa mengecek hasil pengkuran tensi darah lewat nilai yang ditampilkan air raksa dalam skala yang terlihat. Selain itu, tensimeter manual tersebut tidak cocok apabila orang yang mengukur tekanan darah mengalami gangguan pada pedengarannya. Sebab tensimeter biasanya mengharuskan pengecek tekanan darah, mendengarkan bunyi pada aliran darah menggunakan stetoskop.

Cara Kalibrasi Tensimeter Digital

Cara Kalibrasi Tensimeter
Mengkalibrasi Tensimeter

Tips Melakukan Kalibrasi Tensimeter Digital

Mengkalibrasi tensimeter digital, sama pentingnya dengan cara kalibrasi pH meter maupun alat kesehatan yang lainnya. Karena alat kesehatan yang baik akan memberikan hasil pengukuran yang akurat.

Sebenarnya cara kalibrasi tensimeter digital sendiri tidak ada. Adapun cara paling praktisnya ialah Kamu bisa membandingkannya dengan tensimeter yang kualitasnya masih bagus. Kemudian hitung perbedaannya, lalu tambahkan atau kurangi angka perbedaannya dalam tensimeter yang akan dikalibrasi.

Selain itu, jika Kamu masih penasaran dengan cara kalibrasi tensimeter digital, sebaiknya bawa alat tensimeter tersebut ke tempat penjualan peralatan kesehatan. Di samping itu, bisa juga meminta bantuan pihak rumah sakit terkait yang biasa menangani alat ini.

Cara Menggunakan Tensimeter Digital

Setelah membahas cara kalibrasi tensimeter digital, selanjutnya Kamu harus tahu bagaimana cara menggunakan tensimeter digital. Jika Kamu ingin memakai tensimeter digital, ada beberapa tahapan cara pemakaian tensimeter digital berikut ini :

  • Pertama-tama, lilitkan manset tensimeter pada lengan bagian atas, lalu nyalakan alat tensimeter digital.
  • Dalam tensimeter digital otomatis, biasanya tensimeter langsung menekan lengan bagian atas otomatis sementara itu tensimeter digital semiotomatis, Kamu harus memompakan bagian bola karet dengan tensimeter supaya tensimeter dapat menekan lengan bagian atas.
  • Sesudah manset tensimeter tadi menekan lengan bagian atas dengan maksimal, maka tensimeter digital dapat menurunkan tekanan di lengan atas lalu sesudah lengan bagian atas tak merasakan tekanan pada manset tensimeter kembali, Kamu bisa melihat hasil pengukuran tensimu.
  • Sesudah melihat hasil dari pengukuran tensi darahmu, silahkan tekan tombol agar udara pada manset tensimeter keluar. Atau untuk beberapa model, biasanya Kamu harus mengeluarkan udara sendiir dari manset dengan menekannya.
  • Apabila tensimeter digital akan digunakan untuk pengecekan tekanan darah atau pengecekan ulang, maka tunggu selama 1-3 menit.

Membaca Hasil Pengukuran Tekanan Darah

Adapun hasil pengukuran tensi darah bisa menunjukkan kesehatanmu.  Adapun kategori hasil pengukuran tekanan darah dan artinya adalah sebagai berikut :

Dimana tekanan darah yang normal biasanya ditunjukkan lewat nilai tekanan sistol yang kurang dari angka 120, sedangkan nilai tekanan diastolnya tidak lebih dari angka 80. Sementara, apabila tekanan diastolmu sering ada di bawah angka 90 pada pemeriksaan, maka Kamu kemungkinan sedang mengalami tekanan darah rendah atau hipotensi.

Di samping tekanan darah rendah dan tekanan darah normal, tensimeter bisa membantumu mengetahui apakah Kamu memiliki tekanan darah tinggi atau tidak. Sementara kriteria angka tekanan darah tinggi bisa dilihat melalui tabel berikut :

KategoriNilai tekanan diastolNilai tekanan sistol
Hipertensi tingkat 2100 atau >100160 atau >160
Hipertensi tingkat 190-99140-159
Prehipertensi80-89120-139

Kondisi prehipertensi ialah kondisi dimana Kamu beresiko memiliki hipertensi atau tekanan darah tinggi. Apabila tekanan darahmu telah memasuki prehipertensi, sebaiknya langsung konsultasikan ke dokter.

Kemudian dokter akan langsung mengecek tekanan darahmu hingga beberapa kali selama beberapa hari agar memastikan apakah Kamu benar-benar memiliki hipertensi atau tidak.

Kelebihan dan Kekurangan Tensimeter Digital

Ada beberapa kelebihan memakai tensimeter digital, diantaranya :

  • Tidak memakai air raksa atau merkuri, jadi bebas terhadap resiko paparan radiasi logam berat. Jika tensimeter air raksa biasanya tabungnya bisa pecah/retak dan jika merkurinya terhirup manusia dapat mengakibatkan gangguan fungsi otak.
  • Lebih praktis, sebab hasilnya akan langsung ditampilkan pada layar digital.
  • Biasanya sering dilengkapi oleh beberapa fitur lain, seperti grafik tekanan darahnya terlihat normal ataukah tidak, adanya fitur irregular heart beat, tambahan memori, dan lainnya.
  • Cara penggunaannya sama seperti tensimeter air raksa, jadi tak perlu adanya pelatihan khusus.

Selain keunggulan, ternyata tensimeter digital juga memiliki kelemahan, dimana tingkat akurasi tensimeter digital ini lebih rendah dibandingkan tensimeter air raksa. Sebab dipengaruhi oleh berbagai macam faktor, seperti umur pakai, kondisi baterai, dan teknologi produknya. Maka dari itu, untuk kebutuhan kalibrasi biasanya digunakan tensimeter air raksa.

Hal yang Perlu Diperhatikan Pada Penggunaan Tensimeter Digital

Ada beberapa poin yang perlu diperhatikan saat memakai tensimeter digital, diantaranya :

  • Tensimeter digital wajib dikalibrasi dengan cara periodik supaya hasilnya lebih akurat. Dimana kalibrasi ulang tersebut bisa dilakukan 1-2 tahun sekali.
  • Hal yang harus dilakukan sebelum melakukan pengukuran tekanan darah ialah 30 menit sebelum dilakukan pengecekan/pengukuran, disarankan agar tidak meminum alkohol atau kafein dan harus berisitrahat selama 3-5 menit sebelum pemeriksaan tekanan darah. Di samping itu, tak dianjurkan untuk berolahraga sebelum mengukur tensi darah, sebab olahraga bisa mempengaruhi tensi darah seseorang.
  • Ketika memakai tensimeter digital, seharusnya orang yang akan diperiksa dalam keadaan yang nyaman terlebih dahulu. Sama halnya dengan lengan yang nantinya diperiksa tensimeter digital. Ini disebabkan pergerakan tubuh terlalu ering bisa berpengaruh pada hasil pengukuran. Adapun posisi yang direkomendasikan ketika mengukur tensi darah ialah punggung harus bersandar dengan kaki dalam kondisi tidak disilangkan.

Itulah beberapa panduan cara kalibrasi tensimeter digital dan beberapa hal yang harus diperhatikan saat memakai tensimeter digital. Dengan begitu, Kamu bisa lebih nyaman menggunakan tensimeter untuk kebutuhan kesehatan.

 

Mita Mellinda
Wife n Moms. Penulis andalan asal Bandung since 2019